Cara Meningkatkan Kapasitas Paru Anda dalam Berenang

Cara Meningkatkan Kapasitas Paru Anda dalam Berenang

Jika Anda pernah bertanya-tanya mengapa beberapa perenang dapat menantang ikan dalam kompetisi menahan napas, dan yang lainnya tidak dapat menahan napas cukup lama untuk mengucapkan kata ‘ikan’, ini mungkin artikel terpenting yang pernah Anda baca.

Bayangkan berenang dengan kecepatan lebih cepat lebih lama karena Anda mempelajari latihan sederhana yang dapat dengan mudah Anda praktikkan saat berlatih. Inilah tujuan saya dengan artikel ini.

Ada tiga hal dalam berenang yang mempengaruhi kadar oksigen Anda. Mereka:

  1. Teknik
  2. Kapasitas paru-paru
  3. Pola pikir

Mereka mungkin tidak terdengar seperti faktor biasanya. Mari kita lihat.

Teknik Dalam berenang, penting bagi Anda untuk memiliki teknik berenang yang benar. Jika Anda tidak efisien,  Anda membuat banyak percikan dan teknik yang tidak rapi Anda akan cepat kehabisan napas. Sebaliknya, jika teknik Anda lancar, seimbang, dan terkontrol, Anda akan dapat mengatur kadar oksigen dengan mudah. Berikut contohnya:

Minggu lalu saya menantang perenang saya untuk berenang sejauh mungkin tanpa menarik napas. Anda tidak akan pernah percaya apa yang terjadi selanjutnya.

Dari 18 perenang yang mencoba, hanya 3 yang berhasil mencapai seluruh 50 meter. 15 lainnya tidak berhasil melewati 30 meter. Bagaimana bisa ada penurunan seperti itu?

Perbedaannya terletak pada teknik mereka.

Para perenang yang berhasil mencapai jarak 50 meter mampu meminimalkan tendangan mereka (yang menggunakan sebagian besar oksigen Anda), tetap seimbang di air dan duduk tinggi di air. Yang lainnya melakukan kebalikan dari hal-hal ini.

Kapasitas Paru-paru Untuk menyedot lebih banyak oksigen dalam setiap tarikan napas, masuk akal bahwa semakin besar kapasitas paru-paru Anda, semakin banyak oksigen yang bisa Anda peroleh.

Olahraga favorit saya untuk meningkatkan kapasitas paru-paru adalah melakukan renang kontrol napas. Ini adalah saat Anda menghembuskan napas setiap X pukulan per putaran. Tetap bersama saya dalam hal ini karena ini dapat berdampak besar pada renang Anda.

Misalnya, jika Anda berenang 200 meter di kolam 50 meter, cobalah bernapas setiap 3 pukulan pada putaran pertama, setiap 5 pukulan pada putaran kedua, setiap 3 pukulan pada putaran ketiga dan setiap 7 pukulan pada putaran terakhir. Jika Anda baru dalam hal ini, mungkin sulit untuk mencapai 7 pukulan, jadi diperlukan beberapa latihan.

Yang paling bisa dilakukan perenang saya adalah bernapas setiap 11 atau 12 pukulan jika mereka hanya berenang 50 meter darinya. Mulailah dengan bernapas setiap 5 pukulan untuk mendorong diri sendiri, dan tingkatkan saat Anda merasa lebih nyaman. Beberapa latihan renang yang saya sertakan dalam latihan Berenang Tanpa Upaya menggunakan jenis pengatur napas ini.

Pola Pikir Pola pikir berperan besar dalam berenang, meski jarang dibicarakan. Ini bahkan lebih benar dalam hal pengendalian napas. Karena ini adalah pertarungan mental ketika Anda kehabisan oksigen, paru-paru Anda menjerit-jerit dan setiap saat Anda merasa bisa pingsan. Pada kenyataannya, kita menyerah lebih awal dari yang seharusnya. Kita berkata pada diri kita sendiri bahwa kita harus bernafas atau tidak akan bisa melanjutkan. Omong kosong.

Saya menyadari bahwa kita biasanya dapat mendorong diri sendiri lebih dari yang kita biarkan. Tubuh manusia adalah hal yang luar biasa. Ini tidak akan membiarkan sesuatu terjadi pada Anda ketika harus menahan napas.

Fokuskan pikiran Anda pada hal-hal lain, ‘matikan’ untuk berbicara. Masuklah ke dalam pikiran Anda dan rileks saat Anda menjalani latihan kontrol napas.

Untuk meningkatkan kapasitas paru-paru Anda harus memperbaiki teknik Anda, melatih latihan untuk mengembangkan paru-paru Anda dan mampu mengontrol kondisi mental Anda. Latih hal-hal ini dan Anda akan berenang lebih jauh dengan sedikit usaha. Itu adalah bagian penting dari renang yang sangat saya dengar dari pelatih kepala Australia Leigh Nugent. Cobalah latihan di sesi Anda berikutnya, atau dapatkan lebih banyak informasi tentang teknik berenang.